Bagaimana Danau Toba terbentuk

    Menurut turi-turian, ia parjadi ni Danau Toba (Tao Toba), ima ala mansai muruk do sada baoa tu anakna napahabishon indahan ni amana. “Toho ma ho anak ni dekke”, ninna baoa i muruk tu anakna i. Laho ma dakdanak i mandapothon inana paboahon hata ni amana, “Inang, ai na anak ni dekke do ahu?”, ninna ibana. Gabe tumatangis ma inana ala nunga dilanggar amantana janji na hian, na so boi dohononna na sian dekke do nialapna. Ala ni godang ni ilu ni boru-boru i, gabe jadi ma Tao Toba. I ma versi turi-turian parjadi ni tao Toba. Alai nunga adong versi ilmiah, parjadi ni tao Toba. Songon na tarsurat di toruon.

Beberapa tahun lalu sekelompok peneliti dibawah pimpinan Greg Zielinski, peneliti dari Universitas New Hampshire, Amerika, melakukan penelitian di Greenland, Kutub Utara. Tim Zielinski mempelajari umur lapisan es yang terbentuk di kutub. Dari penelitian itu, mereka mendapati pola perubahan temperatur es bumi secara global dalam kurun waktu yang cukup lama. Yang mengejutkan mereka dari penelitian itu adalah, pada suatu saat sekitar 74.000 tahun lalu, ada lonjakan besar kandungan sulfat di atmosfer, yang mengakibatkan terjadinya penurunan temperatur bumi secara drastis.

Lonjakan penurunan itu terjadi hampir 40 kali dari kondisi normal. Dari informasi itu mereka memperkirakan bahwa ada kejadian global yang menjadikan kandungan sulfat di atmosfir sangat besar sampai kurang lebih 2-4 ribu megaton H2SO4 (asam sulfat) di atmosfir. Kejadian global yang dahsyat itu membentuk awan kuning yang menutupi hampir seluruh permukaan bumi, menjadikan sinar matahari tidak bisa menembus. Dan akhirnya terjadi penurunan temperatur bumi. Pada saat yang sama mahluk hidup, binatang dan tumbuhan mati. Tim Zielinski bertanya-tanya kejadian apa pada 74.000 tahun lalu, dan dimana terjadinya di bumi.

Ditempat lain, Michael Rampino seorang ahli geologi dari University of New York, meneliti temperatur bumi dari kondisi geologis tanah. Dia meneliti pola temperatur sejak ribuan tahun yang lalu berdasarkan material geologi. Dari penelitian itu ia mendapati, pada suatu saat, ada penurunan temperatur bumi sebesar 5 derajat celcius dalam beberapa tahun. Dalam keadaan normal, penurunan temperatur sebesar itu terjadi dalam kurun waktu ribuan tahun. Dari data ini ia menyimpulkan bahwa ada kejadian dahsyat luar biasa yang menyebabkan terjadinya penurunan temperatur secara luar biasa.

Lalu Michael Rampino menghitung kapan peristiwa luar biasa itu terjadi, dan ia sampai pada suatu angka, bahwa terjadi ledakan super dahsyat pada 74.000 tahun lalu. Pertanyaan selanjutnya adalah ledakan apa yang sedemikian dahsyat di bumi dan dimana persisnya kejadiannya.

Baik Greg Zielinski dan Michael Rampino, sampai pada suatu pertanyaan yang sama, dimana ledakan super dahsyat 74.000 tahun lalu itu.

Seorang ahli vulkanologi di Universitas Toronto, Canada, John Westgate, dia adalah ahli yang bisa menentukan dari mana asal suatu material vulkanik. Ketika dalam bagian penelitiannya, ia mendapatkan material vulkanik dari Eropa, tapi ia menemukan bahwa material vulkanik yang sangat berbeda dari apa yang dia ketahui di Eropa. Maka ia mencoba mencocokkan apakah material itu berasal dari pegunungan Laki di Eropa, ternyata setelah diteliti, material itu tidak dari Gunung Laki.

Sementara itu seorang ahli lain, Craig Chesner, sedang melakukan penelitian di sekitar Danau Toba. Ia terheran-heran dengan bentuk danau dan kedalaman air di danau. Ia kemudian menemukan lapisan debu vulkanik yang sangat tebal di bukit-bukit sekitar Danau Toba. Chesner kemudian mengirimkan contoh debu vulkanik tersebut kepada John Westgate di Toronto.

John Westgate, meneliti debu vulkanik kiriman Chesner, dan ternyata sama dengan yang dia teliti dari Eropa. Pertanyaan Rampino dan pertanyaan Zielinski, ternyata mengarah pada temuan Joh Westgate. Telah terjadi ledakan super dahsyat 74.000 tahun lalu di Sumatera, tepatnya di lokasi Danau Toba sekarang, sebagaimana temuan Chesner.

Ledakan itu sedemikian dahsyat sehingga debunya mencapai Afrika dan daratan Cina serta Eropa. Diperkirakan material vulkanik yang dimuntahkan dari Toba lebih dari 2.000 km kubik magma. Ini lebih dari 4.000 kali jumlah yang dikeluarkan oleh Gunung Pinatubo di Philippina tahun 1991. Tinggi awan debu Toba diperkirakan lebih dari 50 kilometer. Ledakan Toba diperkirakan mengakibatkan kematian yang luar biasa di kawasan Asia Tenggara.

Begitulah kejadian terbentuknya Danau Toba. Sampai sekarang, tidak ada ledakan yang melebihi ledakan Danau Toba 74.000 tahun lalu.

Konon siklus ledakan vulkanik Toba, bisa terjadi sekali dalam 400.000 tahun, jadi kira-kira 326.000 tahun dari sekarang. Kalau ledakan sedahsyat 74.000 tahun lalu di Toba terjadi sekarang, maka diperkirakan 50 persen penduduk Asia mungkin akan mati terbunuh secara langsung dan tidak langsung.

Wow… luar biasa dahsyat ledakan super itu.

Ditulis berdasarkan tayangan televisi National Geographic.

Sumber informasi lain:
1. National Geograpic

2. Michael Rampino

3. Michael Rampino

10 thoughts on “Bagaimana Danau Toba terbentuk

  1. Bagaimana kira kira bentuk ledakan itu sehingga bisa menyisakan sebua gundukan tanah di tengah?

    Bagaimana dengan peristiwa air bah? Saat seluruh permukaan bumi tergenang air hampir seribu hari, apakah mungkin terjadi pergerakan kerak bumi? Ada yang menciut, dan ada yang mencuat, sehingga terbentuklah gunung, dan danau.

    Like

  2. Menurut catatan para ahli, ledakan itu berlangsung anara 2 minggu sampai 3 minggu. Sisa gundukan ditengah (pulau Samosir), bisa saja kemudian dari tengah kawah muncul tumpukan material magma yang terdorong dari dalam kawah. (Kira-kira seperti yang juga terjadi pada ledakan Gunung Kelud beberapa waktu lalu.

    Kaitan antara air bah dengan terbentuknya gunung, kalau ini saya kurang faham. Air bah yang dimaksud mungkin kejadian dalam Alkitab ya. Agak sulit melihat hubungan langsung antara fakta di Alkitab dengan fakta geologis dan vulkanis.

    Tapi siapa tau ada orang yang bisa menjelaskannya dengan baik?. Mohon bantuannya menjelaskan. Yang jelas bukan saya.

    Like

  3. Saya lebih percaya kalo danau toba terjadi karena “pelanggaran sumpah ” oleh seorang lelaki….itu saja!.

    jadi jangan pernah menyumpahi anak…apalagi dengan sebutan “anak ni dekke” hehehhe

    Like

  4. ketika kami duduk di bangku SMA METHODIST MEDAN,guru kami Bp.Jasmen Maruli Tua Sinaga(JMT) guru kesenian / seni rupa menerangkan tidak jauh beda sama halnya yang dikemukakan para ahli yang menyebut danau toba adalah hasil ledakkan dari gunung berapi TOBA.
    Begitu juga mengenai penyebaran suku batak menurut guru kami JMT ,hampir semua bangsa yang ada di ASIA + ISRAEL adalah keturunan BATAK,tetapi guruku ini hanya memperkirakan bahwa orang batak ketika gunung toba meletus mereka tecampak ke beberapa tempat di Asia .
    Saya yakin dengan pendapat para ilmuwan ini.Ini kebanggaan tersendiri bagi kita orang Batak yang memeiliki Danau TOBA yang mempesona tiada duanya ini.

    Like

  5. Yang jelas seh kalo kita kaji lewat ilmu pengtahuan dan bukan ilusi/hayalan yg nyata adalah berdasarkan temuan, itu bisa kita pahami lewat penelitian mereka,,apakah mungkin tangisan bisa mengeluarkan air sebanyak itu???? mari kita fikir scara logika dan secara ilmiah??? ckckckck…..
    Tapi menurut Ane, terbentuknya danau toba ini adalah anugrah dari YME karena dialah sang Pencipta,,,hee,,,karena manusia yg hidup 74.000 thn yg yg lalu sudah mati semua…kecuali kalo masih ada yang hidup 1 orang jaaaaa ampe sekarang. baru kita tanyain pa sebenarnya yg terjadi dan mengapa bisa terbentuk DANAU TOBA..
    haaaa…

    Buat para ahli survey kita haus berterima kasih, dgn hasil yg belum memuaskan kita bisa ada sedikit gambaran mengapa terjadi hal tersebut,,,,dan itu menjadi ilmu buat Ane…hmmmmmm…Tks jugaah buat mereka…

    Like

  6. dalam soal ips yang saya temuai seperti ini “danau toba terbentuk akibat pergeseran ….” mohon penjelasannya apakah ada versi lain selain yg bapak kemukakan
    saya tunggu balasannya secepatnya agar tidak terjadi slah penjelasan pada anak2 kami, trimakasih

    Like

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s